Rasa Lapar dan Kesederhanaan Rasulullah

Tuesday, December 3rd 2013. | Nabi Muhammad, Sejarah

cinta-kepada-rasulullahRasulullah Muhammad terkenal sebagai orang yang sederhana namun kuat iman dan ketaqwaannya kepada Allah SWT, penuh kasih sayang terhadap umatnya. Selain itu beliau juga tegas dan bijaksana dalam mengambil keputusan. Artikel dibawah ini mengambarkan tentang bagaimana kehidupan Rasulullah yang pantas untuk kita tiru/teladani.

Sikap Rasulullah Terhadap Keluarga

Bila ada pakaian Rasulullah robek, beliau menambalnya sendiri tanpa perlu menyuruh isterinya.
Beliau juga memerah susu kambing untuk keperluan keluarga maupun untuk dijual.

Setiap kali pulang ke rumah, bila dilihat tiada makanan yang sudah siap di masak untuk dimakan, sambil tersenyum baginda menyingsing lengan bajunya untuk membantu isterinya di dapur.

Istri Rasulullah ‘Aisyah’ menceritakan: ”Kalau Nabi berada di rumah, beliau selalu membantu urusan rumahtangga.

Jika mendengar azan, beliau cepat-cepat berangkat ke masjid, dan bila urusannya telah selesai beliau cepat-cepat pulang kembali sesudah selesai sholat.”

Pernah Rasulullah pulang pada waktu pagi. Tentulah Rasulullah amat lapar waktu itu. Tetapi dilihatnya tidak ada apapun yang bisa dimakan untuk sarapan. Yang mentah pun tidak ada karena isterinya ‘Aisyah’ belum ke pasar. Maka Nabi bertanya, “Belum ada sarapan ya Khumaira?” (Khumaira adalah panggilan mesra untuk isterinya ‘Aisyah’ yang berarti ‘Wahai yang kemerah-merahan’)

Aisyah menjawab : “Belum ada apa-apa wahai Rasulullah.” Rasulullah lantas berkata, ”Kalau begitu aku puasa saja hari ini.” tanpa sedikit tergambar rasa kesal di wajahnya.

“Orang mukmin yang paling sempurna imannya adalah yang paling baik akhlaknya dan paling lemah lembut terhadap keluarganya.” (HR Bukhari Muslim)

“Orang mukmin yang paling sempurna imannya adalah yang paling baik akhlaknya dan sebaik-baik kamu ialah yang paling baik kepada istrinya” (HR Tirmidzi)

Sikap Rasulullah Saat Lapar

Pada suatu ketika baginda menjadi imam solat. Dilihat oleh para sahabat, pergerakan baginda antara satu rukun ke satu rukun yang lain amat sukar sekali. Dan mereka mendengar bunyi menggerutup seolah-olah sendi-sendi pada tubuh baginda yang mulia itu bergeser antara satu sama lain. Sayidina Umar yang tidak tahan melihat keadaan baginda itu langsung bertanya setelah selesai sholat:

“Ya Rasulullah, kami melihat seolah-olah Tuan menanggung penderitaan yang amat berat, apakah Tuan sakit ya Rasulullah?” “Tidak, ya Umar. Alhamdulillah, aku sehat dan segar”

“Ya Rasulullah… mengapa setiap kali tuan menggerakkan tubuh, kami mendengar seolah-olah sendi bergesekan di tubuh tuan? Kami yakin engkau sedang sakit…” desak Umar penuh cemas.

Akhirnya Rasulullah mengangkat jubahnya. Para sahabat amat terkejut. Perut baginda terlihat kempis, kelihatan dililiti sehelai kain yang berisi batu kerikil, buat menahan rasa lapar. Batu-batu kecil itulah yang menimbulkan bunyi-bunyi halus setiap kali bergeraknya tubuh baginda.

“Ya Rasulullah! Apakah bila Anda menyatakan lapar dan tidak punya makanan, kami tidak akan boleh menyediakan-nya untuk Tuan?”

Lalu Rasulullah menjawab,  ”Tidak para sahabatku. Aku tahu, apa pun akan engkau korbankan demi Rasulmu. Tetapi apa yang akan aku jawab di hadapan ALLAH nanti, apabila aku sebagai pemimpin, menjadi beban kepada umatnya?”

“Biarlah kelaparan ini sebagai hadiah ALLAH buatku, agar umatku kelak tidak ada yang kelaparan di dunia ini, lebih-lebih kelaparan di Akhirat kelak.”

Baginda pernah tanpa rasa canggung sedikitpun makan di sebelah seorang tua yang penuh kudis, miskin dan kotor.

Hanya diam dan bersabar bila kain rida’nya direntap dengan kasar oleh seorang Arab Badwi hingga berbekas merah di lehernya.

Dan dengan penuh rasa beliau menyuruh sahabatnya untuk membersihkan masjid yang dikencingi orang Badui (orang desa yang lugu)  sebelum menegur dengan lembut perbuatan Badui itu.

Meskipun beliau telah dijamin Allah masuk surga, baginda masih berdiri di waktu-waktu sepi malam hari, terus-menerus beribadah, hingga pernah baginda terjatuh, lantaran kakinya sudah bengkak-bengkak. Fisiknya sudah tidak mampu menanggung kemahuan jiwanya yang tinggi.

Bila ditanya oleh Sayidatina ‘Aisyah, “Ya Rasulullah, bukankah engkau telah dijamin Syurga? Mengapa engkau masih bersusah payah begini?”

Jawab beliau , “Ya ‘Aisyah, bukankah aku ini hanyalah seorang hamba? Sesungguhnya aku ingin menjadi hamba-Nya yang bersyukur.” (referensi)

Semoga kisah tersebut dapat membuka pemahaman kita tentang bagaimana Rasulullah secara maksimal mengurusi urusan keluarga, urusan umat dan urusan beliau sendiri.